Minggu, 18 September 2016

Perbedaan Pantun Syair dan Gurindam

loading...
Pantun, syair dan gurindam adalah bagian dari sastra lama yang masih ada sampai saat ini. Meski sama-sama sebagai karya sastra lama namun ketiganya memiliki beberapa perbedaan utama. Berikut perbedaan pantun, syair dan gurindam yang perlu diketahui :


- Pantun
Yakni cabang sastra sebagai bentuk puisi lama yang mempunyai sampiran dan isi. Pantun memiliki struktur : tersusun dari empat baris untuk satu baitnya, memiliki sampiran dan isi dimana baris I dan II merupakan sampiran kemudian baris III dan IV merupakan isi, di satu baris tersusun dari empat kata, bersajak dengan pola a-b-a-b, satu bait cukup, dan mematuhi aturan yang ada.

Contoh :

Ada logam di dalam jamu
Sayur sup di ruang tamu
Cukup sejam tuk mencintaimu
Namun butuh seumur hidup tuk melupakanmu

Ada sembilan buah delima
Disampingnya ada sebotol cuka
Kuharap kita slalu bersama
Walau dalam suka maupun duka

Dahan randu untuk diramu
Di tambah lempuyang dan tinta
Kupersembahkan rindu ini hanya untukmu
Yang kusayang dan ku cinta

Yang baju biru namanya mita
Yang baju merah namanya ujang
Kalau cemburu tandanya cinta
Kalau marah tandanya sayang

Jika aku seorang pemburu
Anak rusa kan kudapati
Jika dinda merasa cemburu
Tanda cinta masih sejati

- Syair
Juga sebagai bentuk puisi lama yang tersusun dari empat baris yang semuanya isi. Syair memiliki struktur : tersusun dari empat baris untuk satu bait, semua baris adalah isi, sajak berpola a-a-a-a, bisa lebih dari satu bait, satu baris tersusun dari empat kata, tak terpaku akan aturan.

Contoh :

Unggas nuri asal cahaya
Diamnya da’im di Kursi cahaya
Daripada nurnya faqir dan kaya
Menjadi insan tuan dan sahaya

Kuntu kanzan asal sarangnya
Alam lahut nama kandangnya
Terlalu luas dengan lapannya
Itulah Kanzan dengan larangannya

Aql alkuli nama bulunya
Qalam al a’la nama kukunya
Allah ta’ala nama gurunya
Oleh itulah tiada judunya

Jalal dan jamal nama kakinya
Nur al-awwal nama jarinya
Lawh al mahfudz nama hatinya
Menjadi jawhar dengan safinya

Itulah Anwar awwal nabinya
Dari nur Anwar dengan sucinya
Sekalian alam pancar nurinya
Menjadi langit serta buminya

Alam ini asal warnanya
Di sana sini daim sertannya
Sidang ghafi (un) dengan karanya
Lupakan nuri dengan warnanya

- Gurindam
Termasuk puisi lama yang tersusun dari dua baris dalam satu bait dimana rima akhir yang sama adalah satu kesatuan utuh. Gurindam memiliki struktur : tersusun dari dua baris, sajak berpola a-a, baris pertama mengenai soal masalah atau perjanjian,bBaris kedua mengenai jawaban atau akibat dari baris pertama.

Contoh :

Barang siapa tiada memegang agama
sekali-kali tiada boleh dibilangkan nama

Barang siapa mengenal yang empat
maka ia itulah orang ma’rifat

Barang siapa mengenal Allah
suruh dan tegahnya tiada ia menyalah

Barang siapa mengenal diri
maka telah mengenal akan Tuhan yang bahari

Barang siapa mengenal dunia
tahulah ia barang yang terpedaya

Barang siapa mengenal akhirat
tahulah ia dunia melarat

Barang siapa mengenal yang tersebut
tahulah ia makna takut

Barang siapa meninggalkan sembahyang
seperti rumah tiada bertiang

Barang siapa meninggalkan puasa
tidaklah mendapat dua temasya

Barang siapa meninggalkan zakat
tiadalah hartanya beroleh berkat

Barang siapa meninggalkan haji
tiadalah ia menyempurnakan janji
Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Perbedaan Pantun Syair dan Gurindam